Skip to main content

The Dark and Shining Berlin

I suuupperrr love the title spun (and also the drama - The Lonely and Shining Goblin). Ha.

Di Shorties kali ini, saya ingin menceritakan 1 Day trip ke Berlin, ibukota Jerman. Sebagai fans tim sepakbola Jerman, saya sudah ngefans banget sama Jerman dan mimpi masa SD saya itu mengunjungi Berlin dan melihat Berlin Wall! Saya bingung kenapa saya gak bahas trip ke Berlin ini lebih awal. Well, better late (by 5 years) than never. 

Ok, let's go to see that Dark and Shining Berlin. 
Di salah satu kawasan Tembok Berlin

***

Berlin.

Sebagai ibukota sebuah negara maju, tidak aneh banyak hal yang WOW yang saya temukan di Berlin. Tapi, dibalik kemegahannya, saya lebih tertarik melihat sejarah bagaimana perubahan kota ini, yang dulunya sempat terpecah menjadi Berlin Barat dan Timur.

Petualangan saya dimulai dari gerbang Brandenburg (bhs Jerman: Brandenburger Tor). Berdasarkan sejarah, gerbang ini dibangun untuk melambangkan kedamaian dan semenjak itu, Uni Eropa menggunakan gerbang Brandenburg sebagai simbol kesatuan dan kedamaian.

Sebagai tempat yang super hits, kalian dapat melihat banyak turis berfoto di depan gerbang ini (termasuk saya juga. He.)
Brandenburger Tor
Lanjut dari Brandenburger Tor, saya berjalan kaki dan sampailah saya di situs Memorial to the Murdered Jewish of Europe. Sesuai dengan namanya, situs ini merupakan tempat untuk mengenang jutaan warga Yahudi yang dibunuh pada saat Adolf Hitler menguasai Jerman. Masa-masa itu merupakan masa yang gelap untuk Jerman, sehingga tidak aneh bila banyak warga asli Jerman yang kurang suka membahas / menceritakan masa-masa tersebut pada warga asing.
Memorial ini terdiri dari puluhan pilar-pilar yang dibangun dengan beragam ukuran dan tinggi. Jika dilihat secara keseluruhan, kawasan memorial ini seperti kuburan. Well, mungkin kalian punya pandangan lain?
Perjalanan dilanjutkan ke kawasan pusat pemerintahan Jerman, Platz der Republik. Di kawasan ini, terdapat 1 bangunan yang paling menonjol, dengan tulisan Dem Deuscher Volke terpampang di gerbang depannya. Yeaph, inilah gedung DPR-nya versi Jerman, dimana perwakilan rakyat negara Jerman berkantor dan membahas beragam permasalahan negaranya.

Simbol khas dari gedung ini ada di bagian tengah bangunannya yang berbentuk setengah lingkaran terbuat dari kaca. Sehingga kita bisa lihat bagian itu kinclong banget kena sinar matahari. Kabar baiknya, gedung ini terbuka untuk umum dan biaya masuknya gratis!

Sayangnya, untuk mendapatkan tiket masuk gratis, kita perlu ngantri panjang. Berhubung saya sembari mengejar flight ke Swiss malam harinya, saya harus puas melihat gedung ini dari luarnya saja. Hiks.

Mendengar cerita dari teman yang sudah masuk ke gedung, mereka sangat terkesima dengan desain ruangan tengah yang dari kaca itu. Kita bisa berjalan menyusuri tangga landai dari bawah sampai atas mengelilingi ruangan tengah itu. Seperti scene dalam film-film bertema futuristik. Ah, kunjungan selanjutnya saya harus masuk ke gedung ini!

Meninggalkan kawasan pemerintahan, saya naik bis menuju lokasi historikal selanjutnya di kawasan Berlin Timur - Check Point Charlie. 

Kesan pertama saya memasuki kawasan Check Point Charlie: "It feels so dark, here."
Atmosfir kekelaman masa Berlin Barat - Berlin Timur masih cukup terasa, karena masih banyak bangunan dan papan peringatan dari masa tersebut berdiri kokoh disini. Untuk menambah kesan lebih "dark", ada 2 orang penjaga mengenakan pakaian militer lengkap berdiri di depan kantor polisi, yang dulunya dipakai untuk mengecek orang yang keluar-masuk Berlin Barat dan Berlin Timur.

 
Bangunan tua yang merupakan saksi bisu kekelaman masa lalu di Jerman, sekarang sudah beralih fungsi menjadi toko souvenir - dimana mereka menjual souvenir khas Berlin, yaitu : bongkahan tembok Berlin. Ha. (Sampai saat ini saya masih mempertanyakan keaslian dari souvenir itu - salah satu alasan kenapa saya juga tidak tertarik membelinya untuk oleh-oleh.)

Untuk kalian yang ingin membawa bukti kalau kalian sudah memasuki kawasan Berlin Timur, kalian bisa "membeli cap Check Point Charlie" di penjaga kantor polisi. Iya, penjaga yang memakai pakaian militer lengkap itu akan mencap paspor kalian dengan beberapa cap yang dulunya dipakai apabila kita memasuki / meninggalkan kawasan Jerman Barat / Timur. Eits, tapi jangan lupa bayar ya - harganya beragam, di sekitar 5 - 10 Euro. Biasanya makin mahal, makin banyak cap yang akan kalian dapatkan menempel di paspor kalian.
Check Point Charlie - tempat "beli" cap paspor
Saya berjalan menyusuri kawasan Check Point Charlie dan di ujung jalan, saya memutuskan untuk naik Tram agar lebih cepat sampai di situs Tembok Berlin - yang sekarang terlihat seperti taman umum. Dan akhirnya, inilah tembok Berlin yang saya ingin kunjungi semenjak SD!
Oh... Okay, jadi ini toh tembok Berlin.
Namanya tembok, yah tembok. Mau kaya gimana bentuknya. He.
 
Jujur saya agak kaget sih melihat ternyata situs Tembok Berlin "hanya" begini. Saya kira lebih mewah atau gimana, tapi kalau direnungkan, tembok ini merupakan tembok pembatas di masa kelam Jerman. So, bagaimana mereka mikirin luxury atau design yang unik / antik, sedangkan warganya berada di bawah tekanan pemerintahan masa itu. Somehow, I feel this wall shows the depression and longing for freedom. Ugh, jadi mellow.
Masa kekelaman sudah lewat, jadi tembok ini sekarang menjadi kanvas untuk para pelukis jalanan. Temboknya jadi colorful dan sepertinya secara berkala gambar / grafiti tembok ini diperbarui terus menerus. Saya juga melihat beberapa tulisan tangan, menunjukkan bahwa mereka sudah datang ke tembok Berlin. Dan... saya juga tidak mau kalah, saya membubuhkan tulisan dan tanda tangan saya di salah satu bagian tembok Berlin yang berada dekat dengan stasiun kereta Berlin. Yes, I was there! 

Tidak terasa, seharian penuh saya berkeliling kota Berlin dan saatnya untuk mengejar flight saya ke Stockholm. Oh, tidak lupa sedikit kenorakan saya ketika pertama kali masuk ke stasiun kota Berlin. IT IS HUGE! Karena biasa cuma lihat stasiun di kota kecil, saya agak norak waktu melihat kemegahan stasiun Berlin - yang katanya sih ada 5 / 6 lantai, mirip banget kaya Mal. Mulai dari toko souvenir, supermarket!, loker bagasi, toko elektronik, toko makanan semuanya ada disini. Lengkap, kapp, kapp, kapp!

See you again, Berlin!

Comments

  1. halo mba, what a nice blog! tapi kalau saya boleh kasih saran, jalan-jalan apalagi ke negara orang, jangan suka coret-coret mba hehe. untuk menjaga kelestarian tempat tersebut. semoga dapat mengunjungi tempat tempat lainnya ya :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

7 Makanan yang Wajib Dicoba di Yunani

Mencoba makanan khas di setiap negara yang saya kunjungi merupakan kegiatan yang WAJIB dilakukan ketika saya ber-travelling. Wisata kuliner di Yunani merupakan salah satu wisata kuliner yang paling berkesan selama saya ber-travelling di Eropa.

Ragam makanan yang memiliki bentuk dan nama yang unik disertai rasa eksotis dan di luar bayangan. Yeaph, jangan sampai kalian melewatkan 7 makanan di bawah ini dikala kalian mengunjungi Yunani!

P.S :
Perlu kalian ketahui kalau jam makan siang di Yunani adalah di atas jam 2 siang! Sedangkan jam makan malam di atas jam 9 malam!

1. Souvlaki 


Souvlaki, makanan khas Yunani yang dapat ditemukan hampir di seluruh jalanan Yunani. Sovlaki ini kalo di Indonesia memiliki bentuk seperti sate dan biasanya terbuat dari daging ayam, kambing, sapi, atau bahkan udang, cumi, jamur dan keju. Ada beberapa macam souvlaki, seperti souvlaki sandwich. Souvlaki sandwich memiliki bentuk hampir sama dengan gyros, yang membedakan hanya isiannya. Apabila gyros berisi daging y…

5 Makanan yang Tidak Boleh Terlewatkan di Vienna

Halo travelers!

Setelah puas berwisata kuliner di Yunani dan Salzburg,  sekarang mari kita bergeser sedikit ke kota lain yang juga berada di Austria.

Kota ini merupakan ibukota dari Austria dan juga sering disebut sebagai pusat musik klasik di dunia. Seperti Salzburg, kalian dapat melihat kalau kota ini sarat akan karya seni - kalian dapat melihat orang-orang berkostum Mozart menjual tiket konser musik klasik di jalanan - alunan musik klasik di setiap toko souvenir - dan disini pula lah tempat salah satu Hall musik terbaik di dunia - Musikverein. Di kota "klasik" inilah, tempat wisata kuliner kita selanjutnya - VIENNA!

Prepare your stomach, travelers !
1. Sacher Torte


Sacher Torte - jawaban pertama yang akan muncul di google ketika kalian mencari mengenai kuliner di Vienna.


Sacher Torter merupakan kue coklat khas Vienna yang merupakan kue hasil karya Franz Sacher di tahun 1832. Dari tahun 1832, popularitas Sacher Torte terus bertambah dan menjadi kue yang paling terkenal di Vi…

Menjelajahi Eropa Tengah Part IV-A : Tur Kota Vienna

Grüße aus Wien, travelers!

Sampai juga kita di Austria, yang merupakan negara terakhir yang akan saya bahas di Travel Series Menjelajahi Eropa Tengah. Untuk kalian yang ketinggalan, di post sebelumnya saya sudah membahas tentang kunjungan saya di Budapest, Polandia, dan Prague.

Berhubung banyak sekali bangunan menarik dan bersejarah yang saya kunjungi selama di Vienna, maka pos ini akan saya bagi menjadi 3 bagian. So, mari kita mulai Tur Kota Vienna bagian pertama!



Negara : Austria
Ibukota : Vienna
Bahasa : Jerman (Deutsch)
Mata uang : Euro (EUR)



Sesuai tradisi di post-post sebelumnya, hal pertama yang harus kita lakukan adalah mengenal kota tujuan kita. So, mari kita mengenal kota Vienna sebelum memulai perjalanan!

Transportasi di Vienna
Untuk urusan transportasi, kota Vienna memiliki transportasi yang sudah teratur dengan baik dan juga menghubungkan setiap tempat-tempat menarik yang berada di dalam maupun luar kota Vienna.

Seperti di negara-negara lain, ada beberapa macam tiket yang …